|

Menteri PUPR Sebut Pembangunan Tol Bawen-Yogya Akan Dimulai Dari Jawa Tengah

Gerbang Tol Kalikangkung di ruas jalan tol Trans Jawa seksi Semarang-
Batang.
Semarang-Pembangunan jalan tol Bawen-Yogya tidak lama lagi akan segera dikerjakan, dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mebaginya dalam dua paket jalan.

Menteri PUPR Basui Hadimuljono mengatakan pihaknya akan memulai pembangunan jalan tol Bawen-Yogya dari wilayah Jawa Tengah terlebih dulu, dan lelang proyek pengerjaan jalan tol akan dilakukan dalam waktu dekat.

Menurut Basuki, pihaknya sudah melakukan komunikasi dengan pemerintah daerah setempat terkait trase yang akan dilalui.

Basuki menjelaskan, jika proyek lelang dilakukan pada tahun ini diharapkan pembangunannya bisa selesai dalam waktu dua tahun. Sehingga, jalan tol Bawen-Yogya sepanjang 71 kilometer itu bisa mengurai kepadatan lalu lintas di jalur selatan. 

"Kita bikin dua paket, yang kita mulai dulu di Jawa Tengah sambil kita finalkan desain trasenya untuk yang Yogya. Sebentar lagi akan dilelang yang di Jawa Tengah, dan pasti di tahun ini prosesnya. Kenapa dibuat dua paket? Karena lahan yang di Yogya itu kecil. Jadi, saya juga minta supaya jangan sampai terlalu banyak membebaskan lahan. Kita bikin seminimal mungkin pembebasan lahannya," kata Basuki di Semarang belum lama ini.

Basuki lebih lanjut menjelaskan, khusus untuk yang ada di wilayah Yogyakarta karena dibangun melayang atau elevated, maka membutuhkan biaya cukup besar dibanding pembangunan secara at grade. Biaya yang dibutuhkan, bisa lebih besar 1,5 kali dari biaya pembangunan at grade.

"Jadi, yang melayang itu paling mahal dan biayanya paling besar. Lahannya sedikit memang, tapi konstruksinya yang mahal," jelasnya.

Diketahui, trase jalan tol Bawen-Yogya sebagian besar merupakan perbukitan dan memakan waktu cukup banyak. Namun, lahan bisa dibebaskan karena umumnya berupa areal perkebunan. Sedangkan yang di wilayah Yogyakarta, dibuat jalan layang di atas Selokan Mataram.

Sepanjang 11 kilometer jalan tol yang ada di atas Selokan Mataram, akan membutuhkan biaya sekira Rp3,3 triliun dan sisanya 59 kilometer yang masuk wilayah Jateng memakan biaya sekira Rp5,6 triliun. Dengan demikian, total investasi proyek yang dibutuhkan mencapai sekira Rp9,2 triliun. (K-08)

Posted by kilas9.com on Kamis, Juni 20, 2019. Filed under , , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

0 komentar for "Menteri PUPR Sebut Pembangunan Tol Bawen-Yogya Akan Dimulai Dari Jawa Tengah"

Leave a reply

Blog Archive

Recently Commented

Recently Added