|

Anggaran Pendidikan di APBD Jateng Tahun Depan Harus Bertambah

Muh Zen
Anggota DPRD Jateng
Semarang-DPRD Jawa Tengah mengesahkan APBD 2020 pada Selasa (12/11) kemarin, dan untuk sektor pendidikan dialokasikan sebesar Rp6,77 triliun naik dibanding tahun sebelumnya yang hanya Rp6,08 triliun. Namun, anggaran yang dialokasikan untuk sektor pendidikan di Jateng masih dirasa kurang maksimal.

Anggota Komisi E DPRD Jateng Muh Zen mengatakan dari postur APBD Jateng 2020 itu, sebenarnya anggaran untuk sektor pendidikan di provinsi ini belum maksimal. Sehingga, anggarannya belum bisa merata untuk memenuhi kebutuhan di bidang pendidikan. 

Menurutnya, anggaran di sektor pendidikan di APBD Jateng 2020 itu dianggap belum cukup untuk pembangunan gedung sekolah, maupun fasilitas penunjang pendidikan lainnya.

"Anggaran pendidikan sebetulnya menurut data dari Kemendikbud, Jawa Tengah termasuk salah satu provinsi yang belum mencapai 20 persen dari APBD. Tapi kalau mengakuisisi dari transfer APBN, baik melalui BOS atau DAU dan DAK serta lainnya sudah di atas 20 persen dan bahkan mencapai 40 persen. Tapi itu kan alokasi dari APBN yang diakuisisi provinsi. Jadi, harapan kami ke depan komitmen soal anggaran pendidikan dan pemerataan penganggaran di dalam pendidikan betul-betul memperhatikan kondisi yang riil di masyarakat," kata Zen, Rabu (13/11).

Zen lebih lanjut menjelaskan, masih banyak kebutuhan di sektor pendidikan yang harus dipenuhi. Misalnya pembangunan gedung sekolah, perawatan gedung-gedung sekolah dan penambahan fasilitas penunjang pendidikan.

"Kita dorong ke depannya, Pemprov Jawa Tengah ini serius lagi terhadap sektor pendidikan dan tidak mengandalkan alokasi dana dari pusat," tandasnya. (K-08)


Posted by kilas9.com on Kamis, November 14, 2019. Filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

0 komentar for "Anggaran Pendidikan di APBD Jateng Tahun Depan Harus Bertambah"

Leave a reply

Blog Archive

Recently Commented

Recently Added