|

Oversupply, Terdeteksi Ada 40 Juta Ayam Potong di Jateng Siap Jual

Seorang petugas menyemprotkan desinfektan ke kandang ayam yang
akan dibagikan kepada warga.
Semarang-Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian sudah mengindikasi adanya oversupply atau kelebihan pasokan sejak Maret 2019 kemarin, dan mulai terbukti dengan penurunan harga ayam secara tajam. Untuk di kabupaten/kota di Jawa Tengah, harga ayam tingkat peternak antara Rp6 ribu-Rp7 ribu per kilogramnya. Sedangkan di tingkat pedagang di pasar tradisional, harga ayam di atas Rp30 ribu per kilogram.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Jawa Tengah Lalu M. Syafriadi mengatakan oversupply yang ada di provinsi ini mengindikasikan banyaknya peternak ayam ilegal, sehingga populasi ayam potong menjadi berlebih.

Menurutnya, data yang masuk menyebutkan jika ada sekira 40 juta ekor ayam potong siap jual di Jateng. Sehingga, hal itu menyebabkan harga ayam potong anjlok.

Lalu menjelaskan, pihaknya sudah bekerjasama dengan Satgas Pangan Polda Jateng dan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) serta Lembaga Perlindungan Konsumen untuk menertibkan peternak-peternak tidak berizin di Jateng. Termasuk, pengawasan peredaran day old chick atau ayam baru menetas dari para integrator yang diberi izin. 

"Di dalam Permentan Nomor 31 di Pasal 12 disebutkan bahwa 50 persen hasil day old chick tadi, diserahkan ke masyarakat. Kuncinya di situ. Diserahkan ke masyarakat inilah yang tidak terdeteksi, karena izin tadi ada di kabupaten/kota. Di sinilah problemnya, mas. Banyak peternak yang tidak teridentifikasi. Dan teridentifikasi ada 40 juta ayam potong yang siap jual, dan ini membanjiri Jawa Tengah," kata Lalu saat dihubungi, Selasa (25/6) malam.

Saat ini, lanjut Lalu, untuk mengurangi populasi ayam potong di Jateng dengan membagi kepada masyarakat yang dilakukan perusahaan-perusahaan besar dan peternak ayam bekerjasama Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Jateng serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jateng. Dari hasil kesepakatannya, jumlah ayam yang dibagikan sebanyak kurang lebih 30 ribu ekor.

Terpisah, Ketua Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Indonesia Jateng Parjuni mengaku kecewa dengan kebijakan dari Kementerian Pertanian yang menyebabkan provinsi ini oversupply ayam potong. Kelebihan pasokan itu dimulai dari tingkat pembibitan, hingga sampai ke pasar tradisional.

"Kebijakan yang diambil Kementan itu keliru, dan membuat kelebihan pasokan ayam tidak terkendali. Banyak ayam dari peternak yang tidak terserap pasar," ucap Parjuni.

Menurutnya, para peternak ayam harus menanggung kerugian hingga miliaran rupiah karena kebijakan keliru dari Kementan tersebut. (K-08)

Posted by kilas9.com on Rabu, Juni 26, 2019. Filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

0 komentar for "Oversupply, Terdeteksi Ada 40 Juta Ayam Potong di Jateng Siap Jual"

Leave a reply

Blog Archive

Recently Commented

Recently Added